Materi UAS Genap MailHandling Kls XI – 2014

MATERI UAS GENAP 2014

MAILHADLING / KK10

SMK BISNIS MANAJEMEN

 

Pelajari :

 

  1. Penulisan Surat Resmi
  2. Penulisan Gelar Akademik
  3. Penulisan Surat Lamaran Kerja
  4. Email

     

PENGIRIM SURAT

Pengiriman surat adalah pihak yang bertanggung jawab atas penulisan/ penyampaian surat. Sebagai bukti pertanggungjawaban, dalam bagian akhir surat tersebut, dibubuhi tanda tangan.
Hal yang perlu diperhatikan:
a Pengiriman surat hendaknya disertai identitas diri, misalnya: jabatan, nomor induk pegawai, dan cap dinas/jabatan.
b Nama pengirim tidak digarisbawahi, tidak pula berada di antara tanda kurung.
c Pada akhir baris tidak dibubuhkan tanda titik.
d Dalam surat-surat tertentu, pengirim surat dapat mendelegasikan penandatanganan suratnya itu kepada pejabat yang berada di bawahnya.
Singkatan a.n. bukan a/n merupakan kepanjangan dari atas nama.
– Singkatan ini digunakan pengirim jika ia menandatangani surat yang mengatasnamakan pejabat lain, misalnya, atasan pengiriman surat.
– Surat yang ditandatangani tidak harus dikonsultasikan isinya kepada atasan pengirim surat.
Contoh :
a.n. Kepala Sanggar Belajar Budi Mulia
Wali Kelas XI

Ttd

Surya Kusuma, M.Si.

Singkatan u.b. kepanjangan dari beliau. Singkatan ini digunakan jika seorang pejabat mendapat pendelegasian wewenang untuk menandatangani surat dari pejabat atasannya. Pejabat atasannya itu sendiri berhak menandatangani surat dengan sebutan atas nama (a.n.) karena ia pun menerima limpahan wewenang. Misalnya, jika kepala Sanggar Belajar Budi Mulia melimpahkan wewenangnya kepada pembina Kesenian, maka Pembina Kesenian dapat menandatangani surat tersebut dengan sebutan a.n. Kepala Sanggar Belajar Budi Mulia. Pembina Kesenian dapat melimpahkan wewenangnya lagi kepada pihak lainnya, misalnya Wali Kelas IA. Dalam hal inilah, Wali Kelas XIA dapat menandatangani surat dengan sebutan u.b.
Contoh :
a.n. Kepala Sanggar Belajar Budi Mulia
Pembina Kesenian
u.b.
Wali Kelas XI

ttd

Surya Kusuma, M.Si.
NIP.
Singkatan a.p. merupakan kepanjangan dari atas nama perintah dengan huruf kecil dan masing-masing diakhiri titik. Singkatan ini digunakan jika pejabat yang berwenang menandatangani surat memberikan kuasa kepada bawahannya.
Contoh :
a.p. Kepala Biro Organisasi
Kepala Subbagian Tata Usaha

ttd.

Surya Kusuma, M.Si.
NIP

 

apb. (atas perintah beliau), penulisannya dengan huruf kecil semua dan diakhiri dengan titik. Singkatan ini digunakan jika seorang menteri menguasakan penandatanganan surat kepada bawahannya.

Contoh:
Menteri Pendidikan nasional
apb.
Kepala Biro Kepegawaian

ttd.

Surya Kusuma, M.Si.
NIP.
plh. (pelaksana harian); penulisannya dengan huruf kecil semua dan diakhiri dengan titik. Singkatan ini digunakan jika pejabat yang berwewenang menandatangani surat berhalangan untuk waktu tertentu karena tugas, menguasakan penandatanganan surat kepada pejabat setingkat di bawahnya selama pejabat tersebut tidak berada di tempat.

Contoh :
plh. Kepala Biro Kepegawaian
Kepala Bagian Mutasi dan Promosi

ttd.

Surya Kusuma, M.Si.
NIP.

wks.(wakil sementara); penulisannya dengan huruf kecil semua dan diakhiri dengan titik. Singkatan ini digunakan jika pejabat yang belum ditunjuk penggantinya atau berhalangan karena tugas, untuk sementara penandatanganan surat dilakukan oleh pejabat yang setingkat dengan eselonnya.
Contoh :
wks. Kepala Biro Organisasi
Kepala Biro Kerja Sama Luar Negeri

ttd.

Surya Kusuma, M.Si.
NIP.

By sekolahunggulan1

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s